Iklan

Iklan

Iklan

Apa Itu Hepatitis Akut, Penyakit Jadi Kekhawatiran WHO dan Diduga Ada di Indonesia

, Mei 10, 2022 WIB


Suara.com – Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin mengungkap bahwa hingga saat ini telah ada 15 suspek hepatitis akut di Indonesia. Kondisi ini membuat banyak masyarakat, terutama orangtua khawatir anak terinfeksi hepatitis akut.

“Sampai sekarang di Indonesia ada 15 kasus (suspek). Di dunia paling besar di Inggris 115 kasus, Italia, Spanyol dan Amerika Serikat,” kata Budi Gunadi Sadikin seperti dikutip dari ANTARA, Senin, (9/5/2022).

Menurut data Organisasi Dunia (WHO), pada 21 April 2022, setidaknya 169 kasus hepatitis akut yang tidak diketahui asalnya telah dilaporkan dari 11 negara di Wilayah Eropa WHO dan satu negara di Wilayah WHO Amerika (Gambar 1). Kasus telah dilaporkan di Kerajaan Inggris Raya dan Irlandia Utara (Inggris Raya) (114), Spanyol (13), Israel (12), Amerika Serikat (9), Denmark (6), Irlandia (< 5), Belanda (4), Italia (4), Norwegia (2), Prancis (2), Rumania (1), dan Belgia (1).

Tapi, apa sebenarnya yang dimaksud dengan hepatitis akut itu? Dilansir dari Science direct hepatitis akut adalah istilah yang mengacu pada peradangan hati. Ini paling sering dikaitkan dengan hepatitis virus, tetapi dapat dilihat dengan infeksi bakteri dan jamur dan dengan obat-obatan.

Baca Juga:
Hits Kesehatan: Selebgram Alami Infeksi Implan Hidung, Gejala Gula Darah Tinggi

Ilustrasi hepatitis akut (Elements Envato)
Ilustrasi hepatitis akut (Elements Envato)

Meski belum diketahui pasti penyebab penyakit Hepatitis Akut pada Anak , beberapa waktu lalu Prof. Dr. dr. Hanifah Oswari, Sp. A, yang merupakan dokter Spesialis Anak Konsultan Gastro Hepatologi RSCM FK UI menyebutkan bahwa dugaan awal disebabkan oleh Adenovirus, SARS CoV-2, virus ABV dll. Virus tersebut utamanya menyerang saluran cerna dan saluran pernafasan.

Untuk mencegah risiko infeksi, Prof Hanifah menyarankan agar orang tua meningkatkan kewaspadaan dengan melakukan tindakan pencegahan. Langkah awal yang bisa dilakukan dengan menjaga kebersihan diri dan lingkungan.

“Untuk mencegah dari saluran pencernaan, jagalah kebersihan dengan cara mencuci tangan dengan sabun, memastikan makanan atau minuman yang dikonsumsi itu matang, tidak menggunakan alat-alat makan bersama dengan orang lain serta menghindari kontak anak-anak kita dari orang yang sakit agar anak-anak kita tetap sehat,” jelas Peneliti di RSCM dan FK UI ini

Gejala Hepatitis akut

Prof Hanifah menyebutkan secara umum gejala awal penyakit Hepatitis Akut adalah mual, muntah, sakit perut, diare, kadang disertai demam ringan. Selanjutnya, gejala akan semakin berat seperti air kencing berwarna pekat seperti teh dan BAB berwarna putih pucat.

Baca Juga:
9 Gejala Hepatitis Akut Pada Anak, Orangtua Mesti Waspada!

Sementara itu, menurut data WHO, sindrom klinis di antara kasus yang teridentifikasi adalah hepatitis akut (peradangan hati) dengan peningkatan enzim hati yang nyata. Banyak kasus melaporkan gejala gastrointestinal termasuk sakit perut, diare dan muntah sebelum gejala hepatitis akut parah, dan peningkatan kadar enzim hati (aspartate transaminase (AST) atau alanine aminotransaminase (ALT) lebih besar dari 500 IU/L) dan penyakit kuning. Sebagian besar kasus tidak mengalami demam.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS






SUMBER BERITA

Komentar

Tampilkan

Terkini