Iklan

Iklan

Iklan

Demi Nol Emisi, Inggris akan Buat Pembangkit Tenaga Surya di Luar Angkasa

, Mei 13, 2022 WIB


Panel surya yang dipasang di luar angkasa akan menangkap hampir 13 kali lebih banyak

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Inggris serius menggarap pembangkit tenaga surya dari luar angkasa. Negara itu berharap dapat melakukan demonstrasi di orbit pada tahun 2035.


Inisiatif Energi Luar Angkasa Inggris  telah mengumpulkan lebih dari 50 organisasi teknologi Inggris, termasuk kelas berat seperti produsen kedirgantaraan Airbus, Universitas Cambridge, dan pembuat satelit SSTL .


Program ini mengklaim bahwa menggunakan matahari untuk memancarkan listrik dari luar angkasa dapat membantu Inggris mencapai tujuan nol emisi gas rumah kaca pada tahun 2050. Teknologi ini dinilai membutuhkan biaya yang lebih efisien dibandingkan teknologi lain.


Persyaratan untuk sepenuhnya menghilangkan emisi karbon pada pertengahan abad ini adalah bagian dari upaya global untuk mengatasi perubahan iklim yang diumumkan pada pertemuan COP 26 PBB di Glasgow pada November 2021.


Ketua inisiatif, Martin Soltau, mengatakan pada 27 April di konferensi Toward a Space Enabled Net-Zero Earth di London bahwa semua teknologi yang diperlukan untuk membangun pembangkit listrik tenaga surya berbasis ruang saat ini sudah ada. Namun, ada kendala seperti skala dan ukuran proyek semacam itu.


Ide inisiatif ini didasarkan pada studi teknik menyeluruh yang diselesaikan oleh konsultan Frazer-Nash untuk pemerintah Inggris tahun lalu.


“Studi ini menyimpulkan bahwa ini layak secara teknis dan tidak memerlukan terobosan dalam hukum fisika, material baru, atau teknologi komponen,” kata Soltau. 


Desain tenaga surya yang digunakan dinamakan CASSIOPeiA. Ini adalah  desain modular yang dirancang oleh perusahaan teknik Inggris International Electric Company.


Menurut Soltau, bahkan demonstrasi ini akan berukuran besar, berukuran beberapa mil, dan akan membutuhkan 300 peluncuran roket seukuran SpaceX Starship untuk mencapai orbit. Desain itu akan diluncurkan 36.000 kilometer di atas bumi kita, dengan pemandangan matahari dan Bumi yang tak henti-hentinya.


“Fungsi utama dari satelit mengumpulkan energi matahari melalui besar, cermin ringan dan optik berkonsentrasi ke sel fotovoltaik, seperti yang kita lakukan di Bumi,” kata Soltau. 


Pembangkit ini menghasilkan listrik arus searah, yang kemudian diubah menjadi gelombang mikro melalui penguat daya frekuensi radio solid state dan ditransmisikan dalam sinar gelombang mikro yang koheren ke Bumi.


CASSIOPeiA akan menghasilkan listrik jauh lebih banyak daripada pembangkit listrik tenaga surya terestrial dengan skala yang sebanding. Soltau mengklaim bahwa panel surya yang dipasang di luar angkasa akan menangkap hampir 13 kali lebih banyak energi daripada yang ditempatkan di Bumi di Inggris. 


Selain itu, tidak seperti kebanyakan pembangkit energi terbarukan di Bumi, pembangkit listrik tenaga surya berbasis ruang angkasa tidak akan mengalami masalah intermittency. Matahari tidak selalu bersinar dan angin tidak selalu bertiup di bumi kita. 


Untuk menghindari pemadaman listrik selama cuaca buruk, sumber listrik alternatif atau penyimpanan baterai harus tersedia.


“Kami membutuhkan teknologi lain, karena kami tidak memiliki rencana yang bertambah. Net-zero akan sangat sulit dan tenaga surya berbasis ruang angkasa dapat memberikan opsi yang menarik,” katanya.


Energi terbarukan dapat memenuhi lebih dari 40 persen konsumsi listrik Inggris saat ini. Namun, permintaan energi bersih diperkirakan akan meningkat selama tiga dekade mendatang, seiring transisi infrastruktur transportasi dan pemanas dari bahan bakar fosil.


Teknologi ini akan membutuhkan antena besar berbasis Bumi yang dikenal sebagai rectenna untuk menerima energi dari luar angkasa. Rectenna menyerap radiasi gelombang mikro dari luar angkasa dan mengubahnya menjadi arus listrik searah, yang digunakan untuk mengirimkan sinyal tegangan tinggi.


“Rectenna seperti jaring terbuka besar dengan antena dipol kecil dan harus berukuran 7 kali 13 kilometer (4,3 hingga 8 mil),” kata Soltau. 


Andrew Ross Wilson, peneliti teknik kedirgantaraan dari University of Strathclyde di Skotlandia, sependapat bahwa pembangkit listrik tenaga surya berbasis ruang angkasa adalah konsep yang layak selama konferensi yang sama.


“Konsepnya sudah ada sejak tahun 1960-an,” katanya.





SUMBER BERITA

Komentar

Tampilkan

Terkini